Pantun Perpisahan Semoga Berjumpa Lagi

pantun perpisahan teman

+72

Dari mana hendak ke mana,
Tinggi rumput dari padi;
Tahun mana bulan mana,
Dapat kita berjumpa lagi?

+20

Dian tiga lilin pun tiga,
Obor tergantung rumah laksamana;
Diam juga sabar pun juga,
Ada umur tidak ke mana.

+13

Batang selasih permainan budak,
Berdaun sehelai dimakan kuda;
Bercerai kasih bertalak tidak,
Seribu tahun kembali juga.

+19

Tuai padi antara masak,
Esok jangan layu-layuan;
Intai kami antara nampak,
Esok jangan rindu-rinduan.

+21

Hari ini menanam jagung,
Hari esok menanam serai;
Hari ini kita berkampung,
Hari esok kita bersurai.

Satu lagi ‘surai’ lepas makan jagung… pabila siang berganti malam…

+16

Malam ini menanam jagung,
Malam esok menanam serai;
Malam ini kita berkampung,
Malam esok kita bercerai.

Yang lebih klasik…

+13

Hari ini menugal jagung,
Hari esok menugal jelai;
Hari ini kita berkampung,
Hari esok kita bercerai.

+21

Asap api embun berderai,
Patah galah haluan perahu;
Niat hati tak mahu bercerai,
Kehendak Allah siapa tahu?

+39

Kalau ada sumur di ladang,
Boleh saya menumpang mandi;
Kalau ada umur yang panjang,
Boleh kita berjumpa lagi.

Pabila kekasih hendak merantau mencari rezeki…

+19

Orang Aceh sedang sembahyang,
Hari Jumaat tengah hari;
Pergilah kasih pergilah sayang,
Pandai-pandailah menjaga diri.

+24

Gunung Pantai tinggi merawan,
Nampak dari padang temu;
Berat hati hendak ku tinggalkan,
Ada jodoh kita bertemu.

+7

Sayang Sarawak sungainya sempit,
Buah nenas lambung-lambungan;
Hendak ku bawa perahuku sempit,
Tinggallah emas tinggal junjungan.

+20

Bintang Barat terbit petang,
Bintang Timur terbit pagi;
Jika tidak melarat panjang,
Ada umur ketemu lagi.

+10

Harum sungguh bunga melati,
Kembang setangkai di waktu pagi;
Hancur sungguh rasa di hati,
Sedang berkasih ditinggal pergi.

+11

Hujan turun badan pun basah,
Batang galah haluan perahu;
Niat di hati tak mahu berpisah,
Gelisah pasrah siapa yang tahu.

+7

Mana Manggung, mana Periaman,
Mana batu kiliran taji;
Tinggal kampung tinggal halaman,
Tinggal tepian tempat mandi.

+10

Kalau jadi pergi ke ladang,
Kain panjang cari dahulu;
Kalaulah jadi pergi berdagang,
Induklah semang cari dahulu.

+44

Tuan puteri pergi ke Rasah,
Pulang semula sebelah pagi;
Kita bertemu akhirnya berpisah,
Diizin Tuhan bersua lagi.

+46

Pucuk pauh delima batu,
Anak sembilang di tapak tangan;
Walau jauh di negeri satu,
Hilang di mata, di hati jangan.

loading...

seni pantun:

pantun perpisahan. pantun berjumpa lagi. pantun selamat tinggal. contoh pantun perpisahan. pantun perpisahan sahabat.

Reply

pantun melayu abang
Pantun Abang Baru Balik
Pantun Panas Setahun, Hujan Sehari
Pantun Turutkan Hati
Pantun Resmi Bunga
Pantun Abang Baru Balik

Ayam bulu balik, Telur atas para; loading... seni pantun:pantun abang. pantun...

Pantun Tak Dengar Cakap

Ikan kering ikan siakap, Mari dijemur di atas atap; loading...

Pantun Nak Pinang Tak Berduit

Anak ikan dipanggang sahaja, Hendak dipindang tidak berkunyit; loading... seni pantun:melayu...

Pantun Rezeki

Anak dara dua sepasang, Pakai baju, pakai kerongsang; loading... seni pantun:contoh...

Pantun Manis Hati Budi

Sayang manggis belah pun manggis, Belah mari kulit isinya; loading... seni...

Pantun Pengorbanan Seorang Wanita

Apa tanda ibu pilihan, Hatinya lembut laku terpuji; loading...

Pantun Ingat-Ingat Lupa

Lama sudah tidak ke ladang, Tinggi rumput dari padi; loading... seni...

Pantun Rupa Elok Penawar Hati

Olok-olok burung di laut, Ogak-ogak burung di bukit; loading...

bunga pantun
Pantun Masuk Meminang Hajat Nak Sunting Bunga Di Taman
cinta lama jangan dikenang
Pantun Kasih Lama Jangan Dikenang
Pantun Patah Hati
Pantun Bermenung Rindukan Adinda
taat orang tua ibu bapa
Pantun Taat Pada IbuBapa
Pantun Jangan Marah, Fikir Dahulu
Pantun Lupakan Sengketa Lama
Pantun Sucikan Hati